Kabar BMIRuang Baca

Para Majikan di Taiwan di Bulan Puasa: Kenapa Kamu Tidak Makan? Nanti Kamu Mati

×

Para Majikan di Taiwan di Bulan Puasa: Kenapa Kamu Tidak Makan? Nanti Kamu Mati

Sebarkan artikel ini

Taipei, 13 Maret 2024 – Bulan suci Ramadhan, yang dianggap sakral bagi umat Islam, diperkirakan akan dimulai pada tanggal 10 atau 11 Maret tahun ini, dan berlangsung selama satu bulan hingga 9 atau 10 April. Bagi sebagian besar pekerja migran Indonesia di Taiwan, yang mayoritas memeluk agama Islam, bulan Ramadhan merupakan waktu yang sangat penting. Selama bulan ini, mereka akan menahan diri dari makan dan minum selama siang hari, namun tetap melanjutkan pekerjaan mereka. Hal ini akan menjadi ujian fisik bagi mereka, dan diharapkan pengusaha dapat menghormati keyakinan agama mereka serta memperhatikan kondisi fisik mereka.

Banyak dari teman-teman pekerja migran yang datang ke Taiwan untuk bekerja, khususnya yang bekerja sebagai pengasuh keluarga atau membantu merawat orang tua, pasien sakit, atau penyandang disabilitas. Mereka sering kali mengandalkan kekuatan agama mereka untuk menjalani pekerjaan ini dengan baik. Di Taipei saja, terdapat lebih dari 30.000 pekerja migran Indonesia, yang mayoritas dari mereka memeluk agama Islam. Dengan bulan Ramadhan yang mendekat, diharapkan pengusaha juga memahami larangan-larangan yang berlaku selama bulan suci ini.

Iklan

Di seluruh dunia, sekitar 1,6 miliar umat Islam akan menjalani puasa selama bulan Ramadhan. Selama bulan ini, pekerja migran yang menganut agama Islam akan menahan diri dari makan dan minum dari fajar hingga senja, termasuk juga menghindari minum obat. Hal ini bisa membuat mereka merasa pusing atau lemas karena kekurangan cairan, oleh karena itu mereka biasanya akan makan sebelum fajar, mengonsumsi makanan yang kaya protein untuk menyediakan energi yang cukup untuk sehari penuh. Setelah matahari terbenam, biasanya mereka akan mengakhiri puasa dengan makanan ringan, dan kemudian melanjutkan dengan jadwal salat malam.

Selama bulan Ramadhan, umat Islam juga dianjurkan untuk menjaga pikiran dan emosi agar tetap positif, menghindari rasa iri hati, marah, atau mengeluh. Beberapa dari mereka bahkan mungkin akan meninggalkan kebiasaan sehari-hari seperti menonton televisi atau mendengarkan musik, dan menggantinya dengan mendengarkan atau membaca Al-Quran.

Kepala Dinas Tenaga Kerja Kota Taipei, Gao Baohua, menyatakan bahwa selama bulan Ramadhan, pekerja migran akan menahan diri dari makan dan minum selama siang hari namun tetap harus bekerja, menghadapi tantangan fisik. Oleh karena itu, dia menekankan pentingnya perhatian dan bantuan yang tepat dari pengusaha, serta memberikan fleksibilitas dalam jadwal kerja agar para pekerja migran dapat menjalankan ibadah dengan tenang dan merasa terhibur.

Setelah sebulan berpuasa, umat Islam akan merayakan Idul Fitri, mirip dengan perayaan Tahun Baru dalam versi Muslim. Salat pagi pada hari tersebut merupakan ritual keagamaan yang sangat penting bagi umat Islam, dan setelahnya, mereka akan berkumpul dengan keluarga dan teman-teman untuk merayakan bersama.

Tanggal 14 April ini, acara perayaan Idul Fitri juga akan diselenggarakan di Taman Hutan Daan, Taipei. Acara ini akan mencakup “Pameran Kebudayaan Migran yang Beragam” yang mengundang warga setempat dan teman-teman pekerja migran untuk bergabung, dengan berbagai permainan interaktif dan hadiah-hadiah menarik yang ditawarkan.