Kabar BMI

Tertangkap Razia Saat Jalan, Mbak TKW Indonesia Malah Kembali ke Mes Bareng Pak De, 6 TKI Lainnya Ikutan Dicyduk Bersama 1 Anak

×

Tertangkap Razia Saat Jalan, Mbak TKW Indonesia Malah Kembali ke Mes Bareng Pak De, 6 TKI Lainnya Ikutan Dicyduk Bersama 1 Anak

Sebarkan artikel ini

Dalam sebuah patroli baru-baru ini, polisi secara tak terduga menemukan sebuah kejadian menarik di Distrik Sanchong, New Taipei. Seorang wanita yang terlihat gelisah saat melihat mobil polisi dan tergesa-gesa berbalik untuk pergi, menarik perhatian petugas.

Setelah diinterogasi, petugas terkejut mengetahui bahwa wanita tersebut adalah pekerja migran perempuan berusia 41 tahun asal Indonesia dengan nama belakang “Lu”, yang telah kabur sejak bulan Mei tahun ini.

Iklan

Kepala Tim II Satuan Keamanan Polisi New Taipei, Lin Hetaian, mengatakan bahwa pada tanggal 26 Agustus, setelah petugas menemukan Lu yang hilang kontak, wanita itu meminta petugas membiarkannya kembali ke tempat tinggalnya yang tidak jauh untuk mengambil barang-barangnya.

Petugas menyetujui permintaannya dan menemaninya pulang untuk mengemas barang-barangnya. Namun, ketika mereka tiba di depan pintu tempat tinggalnya, Lu menyadari dia lupa membawa kunci.

Dia memanggil teman sekamarnya untuk membantu membuka pintu. Ketika pintu terbuka, teman sekamarnya melihat ada polisi dan ekspresinya penuh kecemasan, tetapi dia tetap berusaha menjaga ketenangan dan berjalan ke kamarnya.

Pada saat itu, Lu berbisik kepada petugas, “Mereka semua seperti saya.” Ternyata, tempat itu adalah tempat tinggal bagi para pekerja migran yang kabur.

Petugas kemudian memeriksa dokumen identitas semua orang di dalam rumah, termasuk 6 warga negara Indonesia lainnya (3 laki-laki dan 3 perempuan), semuanya telah melewati batas tinggal mereka.

Di antara mereka, ada seorang wanita berusia 41 tahun dengan nama belakang “Ya” yang menggendong seorang bayi laki-laki berusia sekitar 1 tahun.

Ternyata bayi laki-laki tersebut adalah hasil hubungan asmara antara pria berusia 30 tahun yang telah melewati batas tinggalnya selama lebih dari 2 tahun yang disebut “Wu” dan wanita berusia 30 tahun yang telah melewati batas tinggalnya selama lebih dari 4 tahun yang disebut “Ya”, yang bertemu dan jatuh cinta di Taiwan selama proses pelarian mereka.

Diketahui bahwa orang tua pekerja migran ini, yang telah melewati batas tinggalnya, sangat menyukai lingkungan hidup di Taiwan.

Mereka ingin memanfaatkan waktu mereka yang bersembunyi di Taiwan untuk bekerja paruh waktu dan mengumpulkan uang lebih banyak untuk keperluan bayi mereka.

Mereka berencana untuk kembali bersama ke Indonesia setelah itu dan menjalani hidup yang tersembunyi.

Ketika mereka sibuk merawat anak mereka, teman sekamar mereka yang berada dalam “situasi yang sama” juga membantu menjaga bayi itu.

Para pekerja migran ini saling membantu satu sama lain. Saat ini, termasuk Lu yang berusia 41 tahun dan 6 pekerja migran lainnya (3 laki-laki dan 3 perempuan) serta bayi laki-laki berusia 1 tahun, semuanya telah diserahkan kepada Pasukan Khusus Imigrasi Kota Baru untuk pengaturan dan bantuan penempatan lebih lanjut. Setelah menghubungi pihak berwenang di Indonesia dan menyelesaikan prosedur paspor, mereka akan dijadwalkan untuk kembali bersama ke Indonesia. Mereka kemudian diserahkan kepada Pasukan Khusus Imigrasi New Taipei untuk deportasi.