Scroll untuk baca artikel
Kabar BMIRuang Baca

Yes, Taiwan Membuka Job Baru untuk Pekerja Migran di Sektor Pemeliharaan Listrik

×

Yes, Taiwan Membuka Job Baru untuk Pekerja Migran di Sektor Pemeliharaan Listrik

Sebarkan artikel ini
Taichung Power Station

Pada Rabu, 3 Juli 2024, Menteri Perekonomian Taiwan, Kui Chi-hui, mengumumkan kabar gembira bagi para pencari kerja migran. Taiwan Power Company (Taipower) sedang mengalami kekurangan tenaga pemeliharaan jaringan listrik yang cukup serius. Sebagai tanggapan, pemerintah Taiwan mempertimbangkan untuk merekrut pekerja migran asing guna mengatasi masalah ini.

Permasalahan ini diakui sebagai hal yang mendesak oleh Menteri Kui Chi-hui. Dalam minggu ini, Kementerian Perekonomian akan berkoordinasi dengan Kementerian Tenaga Kerja untuk mempercepat proses perekrutan tenaga kerja migran. Pengumuman ini disampaikan oleh Kui Chi-hui saat ia diwawancarai wartawan sebelum menghadiri “Upacara Pemberian Penghargaan Penilaian Industri Jasa Taiwan 2024” pada hari Rabu.

Menurut laporan dari China Times, Taipower sangat membutuhkan tenaga pemeliharaan eksternal untuk menangani perbaikan dan pemeliharaan peralatan listrik. Kekurangan ini telah menyebabkan seringnya terjadi pemadaman listrik di berbagai wilayah. Masalah ini bukan disebabkan oleh kurangnya daya listrik, melainkan oleh banyaknya pembangunan baru dan bertambahnya pengguna listrik yang mengakibatkan peningkatan beban pada jaringan yang sudah tua. Banyak peralatan listrik yang sudah usang, menyebabkan kebakaran dan konsleting listrik yang sering terjadi.

Kekurangan tenaga pemeliharaan lapangan menjadi tantangan besar bagi Taipower. Untuk itu, Kementerian Perekonomian Taiwan mengambil langkah proaktif dengan merencanakan perekrutan pekerja migran asing. Tenaga kerja tambahan ini diharapkan mampu mengatasi kekurangan tenaga pemeliharaan dan meningkatkan kualitas layanan listrik di Taiwan.

Inisiatif ini menunjukkan komitmen Taiwan untuk memastikan stabilitas dan keandalan jaringan listrik mereka. Langkah ini juga membuka peluang baru bagi para pekerja migran yang ingin mencari pekerjaan di sektor pemeliharaan listrik. Taiwan menjadi contoh bagaimana negara dapat mengatasi tantangan tenaga kerja dengan membuka pintu bagi pekerja asing yang memiliki keahlian yang dibutuhkan.

Keputusan ini juga menandakan pentingnya kerjasama antar kementerian dalam menyelesaikan masalah yang kompleks. Koordinasi antara Kementerian Perekonomian dan Kementerian Tenaga Kerja diharapkan dapat mempercepat proses perekrutan dan penempatan tenaga kerja migran, sehingga masalah kekurangan tenaga pemeliharaan dapat segera teratasi.

Secara keseluruhan, langkah ini adalah win-win solution bagi Taiwan dan pekerja migran. Taiwan dapat mengatasi masalah tenaga kerja mereka, sementara para pekerja migran mendapatkan kesempatan untuk bekerja dan meningkatkan kesejahteraan mereka. Keputusan ini juga memperlihatkan bagaimana Taiwan menghargai kontribusi pekerja migran dalam pembangunan dan pemeliharaan infrastruktur penting mereka.