Kabar BMI

Taiwan Kekurangan Pekerja Migran, Akan Butuhkan 400.000 Pekerja Untuk Penuhi Lowongan Dimasa Mendatang

×

Taiwan Kekurangan Pekerja Migran, Akan Butuhkan 400.000 Pekerja Untuk Penuhi Lowongan Dimasa Mendatang

Sebarkan artikel ini

Dampak penuaan penduduk dan penurunan angka kelahiran telah mempengaruhi Taiwan. Berdasarkan perkiraan Komisi Pengembangan Nasional, pada tahun 2030, diperkirakan akan terjadi kekurangan tenaga kerja sebanyak 400.000 orang di negara ini.

Untuk mengatasi hal ini, Kementerian Tenaga Kerja secara bertahap telah memperkenalkan pekerja migran. Sampai saat ini, sudah ada sekitar 730.000 pekerja migran yang datang ke Taiwan, dengan mayoritas berasal dari Indonesia dan Vietnam, yang masing-masing menyumbang sekitar 70% dari jumlah tersebut.

Iklan

Namun, mengapa para pekerja migran ingin bekerja di Taiwan? Dan apakah mereka benar-benar dapat mengurangi masalah kekurangan tenaga kerja? Mari kita simak laporan berita kami.

Pukul 2:30 sore, hujan turun di luar, dan perawat asal Indonesia bernama Siti memutuskan untuk berolahraga di rumah bersama nenek berusia 90 tahun, Liao.

Sebagai seorang perawat penuh waktu, Siti harus merawat kebutuhan sehari-hari nenek Liao, dan dia telah melakukan pekerjaan ini selama 10 tahun.

Pekerja migran asal Indonesia, Siti, mengatakan, “Saya datang ke sini untuk mencari uang karena sulit mendapatkan pekerjaan di Indonesia setelah lulus dari sekolah menengah. Maka dari itu, saya datang ke sini.”

Bekerja sebagai perawat di Taiwan, Siti mendapatkan gaji sebesar 667 NTD per hari, yang setara dengan sekitar 20.000 NTD per bulan. Jika dibandingkan dengan upah bulanan di kampung halamannya di Jawa Barat, Indonesia, di mana para pekerja pabrik hanya mendapatkan maksimal 7.000 NTD per bulan, maka perbedaannya hampir tiga kali lipat.

Seiring dengan populasi Taiwan yang semakin menua, pemerintah tidak hanya membuka peluang bagi pekerja asing untuk merawat orang tua, tetapi juga industri manufaktur yang membutuhkan banyak tenaga kerja akibat kurangnya jumlah generasi muda.

Pekerja migran asal Indonesia, Paulina, mengatakan, “Saya merawat orang tua di sini. Saya datang ke Taiwan bersama putra saya, yang bekerja di pabrik di Chiayi.”

Menurut statistik Kementerian Tenaga Kerja, hingga akhir Juni tahun ini (2023), terdapat sekitar 730.000 pekerja migran di seluruh Taiwan. Dari jumlah tersebut, 220.000 orang bekerja sebagai perawat keluarga dan pembantu rumah tangga, sementara 510.000 orang bekerja di industri manufaktur, konstruksi, pertanian, dan perikanan. Mayoritas pekerja migran berasal dari negara-negara Asia Tenggara seperti Indonesia, Vietnam, Filipina, dan Thailand.

Liao Haobin, Manajer Umum Konsultan Sumber Daya Manusia untuk Pekerja Migran Internasional, mengatakan, “Ini adalah bagian dari rencana Kementerian Tenaga Kerja. Taiwan menghadapi kekurangan tenaga kerja dalam hal sumber daya kerja dasar, sehingga membuka pintu bagi pekerja asing adalah solusi mendesak.”

Dalam menghadapi tren penuaan penduduk dan penurunan angka kelahiran, Komisi Pengembangan Nasional memperkirakan bahwa pada tahun 2030, kekurangan tenaga kerja akan mencapai 400.000 orang, termasuk di industri manufaktur dan layanan. Pertanyaannya adalah, apakah jumlah pekerja migran dan jenis industri yang dapat menerima pekerja migran akan diperlonggar lagi? Ini menciptakan dilema antara permintaan tenaga kerja dan perlindungan pekerjaan.