Kabar BMI

Melihat Mbak Taiwan Gemoy, Pekerja Kontruksi Ini Malah Berniat Jahat, Saat Mengadu, Mbaknya Malah Dipecat

×

Melihat Mbak Taiwan Gemoy, Pekerja Kontruksi Ini Malah Berniat Jahat, Saat Mengadu, Mbaknya Malah Dipecat

Sebarkan artikel ini

Seorang tenaga kerja migran asal Thailand, yang disamarkan dengan nama Adi, bekerja di sebuah proyek konstruksi di Changhua. Melihat rekan kerja wanita baru, yang juga disamarkan dengan nama Xiaohua, memiliki penampilan menarik, Adi malah memiliki niat jahat dan memaksa Xiaohua ke dinding, melakukan pelecehan seksual. Setelah mengalami pelecehan, Xiaohua mengadu sambil menangis kepada bos, tetapi bos malah memecatnya dengan alasan “di sini semua pekerja laki-laki”. Tidak tahan dengan perlakuan tersebut, Xiaohua melaporkan kejadian ini ke polisi.

Putusan pengadilan mengungkapkan, pada November 2021, Adi bekerja di lantai atas proyek konstruksi di Changhua bersama Xiaohua dan seorang rekan pria lainnya. Adi menyuruh rekan prianya pergi mengambil peralatan, dan saat situasi sepi, dia menggunakan tangan kiri untuk menekan leher Xiaohua ke dinding, lalu memasukkan tangan kanannya ke dalam pakaian dan bra Xiaohua, meremas dada dan meraba alat kelaminnya melalui celana.

Iklan

Adi dengan kasar mendorong Xiaohua ke dinding dan meraba tubuhnya, menyebabkan memar sekitar 2 cm di bahu kanan Xiaohua. Saat kejadian, Xiaohua sangat ketakutan dan tidak bisa berteriak, tidak memiliki kekuatan untuk melawan, dan selama 30 detik, Adi terus meraba dada dan alat kelamin Xiaohua setelah membuka bra-nya.

Ketika rekan pria kembali dengan peralatan, Adi baru melepaskan Xiaohua. Meskipun Xiaohua mengadu kepada rekan pria bahwa dia telah dilecehkan oleh Adi, rekan tersebut tidak peduli. Xiaohua kemudian mencari bos dan melaporkan kejadian tersebut, tetapi bos malah meremehkan dan tidak mengambil tindakan, bahkan menyuruh Xiaohua mengantarnya ke Taichung.

Dalam perjalanan, Xiaohua yang bingung dan tidak berdaya terus menangis. Pada malam itu, dia menerima dua pesan suara permintaan maaf dari Adi dengan nada sembrono, mengatakan “Hei~ kamu masih marah? Sayang, kamu marah? Bisakah kita tetap berteman? Jangan marah, kita kan teman, bukan? Apa yang aku lakukan sampai kamu marah, maaf ya Xiaohua,” dan “Kita tetap teman baik, ya? Maaf, jangan marah ya~”. Xiaohua tidak menerima permintaan maaf Adi dan tidak bisa bekerja bersamanya lagi.

Yang lebih membuat Xiaohua sakit hati adalah, tiga hari kemudian bos mengirim pesan LINE, mengatakan, “Selamat pagi Xiaohua, saya sudah banyak berpikir, di sini semua pekerja laki-laki, hanya kamu yang perempuan, ini tidak nyaman, setelah waktu lama akan ada masalah. Mulai sekarang, saya tidak akan mempekerjakan perempuan lagi, benar-benar tidak cocok. Mulai besok jangan datang lagi.”

Xiaohua mengatakan bahwa dia awalnya akan bekerja di proyek pembongkaran yang dikontrak oleh sebuah perusahaan, tetapi karena bertemu dengan pelaku Adi, setelah bekerja tiga hari dia tidak bisa melanjutkan, sering merasa sedih dan menangis tanpa sebab. Di pengadilan, Adi tidak mengakui kesalahannya, malah mengklaim bahwa ketika rekan kerja lain berbalik mengambil barang, Xiaohua mulai memukul dan meremas alat kelaminnya dengan keras, sekitar 2 detik, yang membuatnya sakit dan terkejut sehingga secara refleks mendorong Xiaohua dengan tangan kanan yang bukan tangan dominannya. Xiaohua mundur sekitar 1,5 meter dan terjatuh.

Adi mengklaim bahwa Xiaohua tidak berteriak atau mengeluh kesakitan saat itu, hanya mengatakan bahwa dia merasa sakit. Setelah jatuh, Xiaohua segera bangkit dan Adi langsung meminta maaf, tetapi Xiaohua tidak menggubrisnya. Sore harinya, dia mengirim pesan suara permintaan maaf melalui LINE, mengatakan dia menganggap Xiaohua sebagai teman dan takut Xiaohua marah.

Meskipun tidak ada saksi mata saat kejadian, kedua belah pihak memiliki versi cerita yang berbeda. Namun, hakim mempertimbangkan laporan medis Xiaohua yang menunjukkan dia menderita sindrom stres pascatrauma. Hakim juga bertanya, jika benar Xiaohua memukul alat kelamin Adi, mengapa Adi terus-menerus meminta maaf dan bahkan merekam permintaan maaf tersebut. Hakim akhirnya tidak mempercayai versi cerita Adi. Pada sidang pertama, Adi dijatuhi hukuman 10 bulan penjara atas tuduhan pelecehan seksual, dan putusan ini bisa diajukan banding.