Kabar BMI

Salah Ambil Jenazah untuk Otopsi di Hsincu, Jenazah TKI Indonesia Dikira TKA Vietnam

×

Salah Ambil Jenazah untuk Otopsi di Hsincu, Jenazah TKI Indonesia Dikira TKA Vietnam

Sebarkan artikel ini

Pusara Kota Hsinchu menghadapi insiden yang memalukan ketika mereka secara keliru mengambil jenazah yang salah, hampir saja membuat kesalahan besar dalam pembedahan oleh ahli forensik.

Seorang pekerja migran berusia 29 tahun dari Vietnam bernama Nguyen, yang meninggal secara tidak terduga, seharusnya menjalani pembedahan pada tanggal 18, tetapi pihak pusara keliru mengambil jenazah seorang pekerja migran Indonesia berusia 39 tahun bernama “Amung,” yang telah dicairkan setelah beku dan diletakkan di atas meja pembedahan. Keluarga langsung menyadari bahwa itu bukanlah jenazah Nguyen, dan ahli forensik juga menemukan kesalahan tersebut, sehingga mereka segera menghentikan proses tersebut.

Iklan

Dua pekerja migran asing baru-baru ini meninggal karena kecelakaan dan perlu menjalani pembedahan untuk mengklarifikasi penyebab kematian. Awalnya, pembedahan jenazah Nguyen dijadwalkan pada tanggal 18 sore, tetapi petugas pusara keliru membawa jenazah “Amung” setelah dicairkan untuk diproses pembedahan.

Saudara sepupu Nguyen yang sedang meresmikan urusan pemakaman di Taipei melihat jenazah dan menyadari ada yang salah, sementara ahli forensik memeriksa data dan menemukan kesalahan, sehingga mereka segera menghentikan proses pembedahan. Karena proses pengambilan jenazah dari pembekuan memerlukan waktu, jaksa dan ahli forensik terpaksa mengatur ulang waktu pembedahan.

Kepala Pengelola Pusara Kota Hsinchu, Hong Kunwu, menjelaskan bahwa biasanya asisten ahli forensik memberi tahu penyedia layanan pembekuan untuk mencairkan dan mengambil jenazah berdasarkan informasi yang diberikan.

Namun, kali ini terjadi kesalahan dalam penyampaian informasi, dengan nama dalam bahasa Tionghoa pekerja migran asing ditulis dengan salah dan nomor lemari pembekuan juga tertukar, sehingga menyebabkan kesalahan dalam pengambilan. Selain itu, asisten ahli forensik juga tidak melihat dengan jelas sebelum mengambil jenazah yang salah.

Hong Kunwu menyatakan bahwa operasi dihentikan segera setelah kesalahan identifikasi ditemukan. Karena kesalahan tersebut adalah tanggung jawab penyedia layanan pembekuan, mereka akan dikenakan denda antara NT$1.000 hingga NT$5.000 berdasarkan kontrak, dan mereka akan diminta untuk meninjau prosedur pemberitahuan. Mereka juga menyampaikan permintaan maaf yang tulus kepada keluarga.

Kantor Kejaksaan Distrik Hsinchu kemudian mengeluarkan pernyataan yang menjelaskan bahwa dalam organisasi mereka tidak ada personil yang disebut “asisten ahli forensik,” dan untuk memastikan pembedahan berjalan lancar, mereka akan memberi tahu pusara untuk mencairkan jenazah sebelumnya dan mengirimkannya ke meja pembedahan pada hari pembedahan agar jaksa dan keluarga dapat memverifikasi identitasnya.

Jenazah Nguyen, setelah diperiksa oleh jaksa yang melakukan pembedahan pada hari itu dan diperiksa oleh keluarga, segera ditemukan bukanlah jenazah yang seharusnya dibedah.

Dalam respons terhadap klarifikasi yang dikeluarkan oleh pihak kejaksaan, Hong Kunwu mengakui bahwa asisten ahli forensik diarahkan oleh asosiasi pemakaman dan bertugas untuk memberi tahu penyedia layanan pembekuan untuk mencairkan dan mengirimkan jenazah ke meja pembedahan, mereka bukan bagian dari personil yang diorganisasi oleh kantor kejaksaan.