Ditanya Media Jepang Jika Taiwan Perang, TKI: Aku Pengen Tetap di Taiwan Walau Gak Ada Kerjaan

Dalam beberapa tahun terakhir, hubungan Taiwan-China makin tegang, tetapi ketika media Jepang mewawancarai pekerja migran di Taiwan, banyak pekerja migran mengatakan bahwa mereka masih ingin tinggal di Taiwan bahkan jika ada perang.

Pekerja Asia Tenggara yang diwawancarai oleh Nikkei Asian Review mengatakan mereka mungkin akan kehilangan pekerjaan jika situasi di Selat Taiwan memburuk, tetapi mereka akan tetap di Taiwan.

“Sebagai pekerja migran, kami belum siap, dan jika ketegangan meningkat, itu akan sangat mempengaruhi pekerja migran asing yang bekerja di sini,” kata Tang Ke, presiden Asosiasi Buruh Internasional Taiwan (TWAT), yang mendapatkan gaji yang memuaskan di Taiwan dan berpenghasilan sekitar dua kali lipat dari Filipina. “Jika saya memiliki kesempatan untuk tinggal di sini secara permanen, saya apakah saya akan memilih untuk tinggal di Taiwan.”

Salah satu pekerja migran yang diwawancarai adalah seorang pekerja Indonesia, Husin Sahrul, ia bekerja di pabrik moulding pembuat cetakan di Kota Taichung.

Dia mengatakan bahwa banyak teman dari kota kelahirannya di Jawa Timur yang bekerja di Taiwan, dan hal itu yang membuatnya datang dan bekerja ke Taiwan pada tahun 2016.

Ketua Himpunan Muslim Indonesia-Taiwan di Taichung yang 34 tahun ini mengatakan bahwa dia meminjam 50 juta rupiah (sekitar 103.000 dolar Taiwan) untuk datang ke Taiwan dan membayar 103.000 yuan dalam tiga tahun. Dia dari Tulungagung, dan sekarang dia akhirnya bisa menyisihkan beberapa ribu dolar Taiwan setiap gajian.

Ratih Kabinawa, seorang mahasiswa doktoral di University of Western Australia yang mempelajari hubungan Taiwan dengan Asia Tenggara, mengatakan jika China menyerang Taiwan, pekerja migran akan paling menderita karena mereka seperti “anak yatim atau warga negara kelas dua”.